Minggu, 12 Februari 2017

Pos Indonesia: Layanan Surat Menyurat Paling Istimewa Buatku

Oke sesuaikan janjiku kemarin, aku bakal tulis review Pos Indonesia hari ini. Siapa sih yang gak kenal Pos Indonesia? Layanan ekspedisi dan surat menyurat yang ada di seluruh Indonesia, dan eksis sejak sebelum ada handphone yang tipisnya ngalahin cha*m body fit :v


Eh ga ding, maksudnya eksis sebelum semua orang punya handphone kayak sekarang ini.
Awal aku kenalan sama Pos Indonesia, aku waktu itu duduk di kelas 5 SD, dan nyoba-nyoba kirim surat ke Jogja karena diminta Saudara *bukan kandung, hanya kenalan Bapak di Desa dulu*

Sebelumnya, sewaktu aku kelas 4 SD, aku diajak Bapak ke Jogja bersama rombongan dari Desa untuk menghadiri walimahan nikah di Jogja sana, tepatnya di Sleman, Bantul, Yogyakarta. Aku inget banget rumahnya mirip joglo, ada aula besar di depan rumahnya, yang besarnya ngalah ngalahin rumahnya sendiri. Waktu itu aku yang masih kecil banget suka dipeluk peluk sama pengantinnya dan juga adik si pengantin *Aku lupa namanya T_T* terus aku diajak ke pasar Sleman. Sebelum pulang, aku diminta sama si pengantin buat kirim surat kalau udah balik ke Desa. Aku iya iya aja, mereka baik dan aku suka mereka.

Pulang dari sana, kita sempatkan mampir di Borobudur, habis itu pulang. Oh ya, belakangan aku tahu bahwa keluarga di Jogja itu dulunya seorang guru di SD di desaku (cuma ada satu SD di Desa) yang kemudian pindah ke tempat asalnya yaitu Jogja.

Waktu itu aku inget banget, aku kirim surat ke Jogja lewat Pos Indonesia dua kali. Kali pertama aku lupa apa isi suratnya, aku mengeposkannya pake perangko 3000 atau 5000 gitu, terus nitip ke Bapak buat diposkan. Isinya tulis tangan (banyak yang bilang tulisan tanganku gak bagus-bagus amat, jelek sih kagak tapi ya gitu... nyatanya aku jadi sekretaris di kelas yang bertugas mencatat pelajaran di papan tulis kalau gurunya lagi males ngomong). Terus lama aku ga dapat balasan, yo gak lama juga ding, maklum lah orang kirimnya pake perangko. Dua bulan kemudian aku baru dapat balasan yang isinya aku lupa apa.

Terus surat yang kedua itu sewaktu ada erupsi Merapi tahun 2006, terus aku khawatir lihat berita di TV. Akhirnya aku kirim surat lagi, tapi kali ini dibalasnya bukan lewat surat, tapi lewat telepon haha. Yaiya kali ada tukang Pos blusukan ke daerah rawan erupsi, yang punya rumah aja ngungsi dari rumah.

Aku lupa sampai aku berumur gini (gak bisa kubilang besar karena ukuran tubuhku ga nambah besar banyak-banyak) aku sudah berapa kali pake jasa Pos Indonesia. Karena sekarang ada handphone yang kemudian berkembang jadi smartphone, surat menyurat pake surat tertulis jadi ga dibutuhkan lagi. Terlebih aku lebih suka hal-hal yang praktis, tinggal duduk di depan laptop, ketik ketik bentar, kirim. Gampang.

Tapi ada beberapa hal yang gak bisa diurus lewat media elektronik. Telebih jika itu instansi pemerintahan, biasanya mereka akan lebih cepat mengurus surat yang datang langsung ke kantor mereka dan bisa langsung diarsipkan. Ketimbang pake layanan surat elektronik (bahasa Inggrisnya, E-mail) yang malah suka ngirimin virus ke laptop penerima. 

Sekarang sih aku udah gak pake perangko ya, lebih suka pake paket kilat yang sehari sampe tiga hari sampai. Harganya juga gak mahal-mahal amat kok, yaah sama lah dengan kuota internet 1 GB. Dulu saking lamanya gak pake Pos Indonesia dan baru pertama kali kirim lewat Pos Indonesia gak pake perangko, aku malah dengan polosnya ngasih pesan ke petugasnya. 

"Pak, minta cap posnya ya. Itu lho biar kelihatan tanda kirimnya." Ujarku teringat peraturan panitia lomba berkaitan sama cap pos.

"Iya mbak, semua surat kami cap kok. Nih lihat," sambil memukulkan sesuatu seperti palu ke amplop cokelatnya. 

kjadhiuhsdnjksdhlskd, malu dah lu Ran!

Aku jadi biasa pake layanan Pos Indonesia sejak kuliah lagi, karena sering ikut lomba karya tulis dan menurut pengalamanku, packing mereka rapi. Gak kayak jasa ekspedia *NE yang suka sembrono kalau ada paketan dokumen, mereka suka ngelipet-lipet itu amplopnya. Gak ngerti kalau itu kiriman dokumen penting macam sertifikat, dikirimnya rapi mulus, nyampe ke tangan penerima udah kayak bungkus gorengan.

Sebulan yang lalu, aku kembali kirim surat pake jasa Pos Indonesia. Ini karena tuntutan skripsi yang perlu referensi terbaru yang kalau kulihat di Internet, ga ada versi digital yang bisa ku-download bebas, tapi cuma ada versi hardfile yang adanya di kantor pusat penerbitannya atau di perpustakaan di Bandung. 

Sebelumnya, aku udah telepon ke kantor mereka dan menanyakan hal ini, terus mereka nyaranin aku kirim surat pengantar dari kampus lewat Pos. Yaudah, habis sidang proposal dan ternyata file itu ditanyain sama dosen pengujiku, akhirnya aku kirim juga surat itu. Sebenernya bisa sih kalau aku kirim sewaktu di Semarang. Tapi aku pikir Semarang sama Tegal lebih dekat Tegal kalau ke Jakarta. Ini berkaitan sama biaya kirim ya bok. Menurutku biaya kirim surat ke Jakarta dari Tegal lebih murah karena jaraknya lebih dekat daripada kalau dikirim dari Semarang.

Sampe di Tegal, besoknya pagi-pagi aku diantar Bapak ke kantor Pos Indonesia di kecamatan. Aku belum mandi sih, cuma pake lipstik tipis terus semprot parfum. Sampe disana disambut ramah, malah dibukain pintu sama cowok gak berseragam. Sampe sekarang aku bingung tugasnya tuh cowok apaan disitu, dia cuma berdiri di belakang pintu masuk dan suka buka-tutupin pintu buat customer yang datang.

Tiba giliranku, aku minta amplop cokelat karena aku belum beli di luar. Habis dikasih, aku nulis-nulis di amlopnya, bagian amplop depan sisi kanan atas kutulis alamat penerima, terus bagian amplop belakang sisi kanan bawah kutulis alamatku.

Kutulis dengan tulisan tangan yang kuusahakan serapi dan sejelas mungkin, baru setelah itu aku masukkan surat dan lampirannya ke amplop itu terus aku kasih ke petugasnya.

Dari tempat aku berdiri, aku bisa lihat petugasnya nulis di komputer, awalnya menginput alamat penerima. Aku complain karena dia nulisnya nama kantor pusatnya, padahal alamat yang kutuju adalah kantor divisinya. Kata Mbak nya, itu karena nama kantornya terlalu panjang untuk diinput, akhirnya setelah beberapa kali negosiasi, si Mbaknya nulis dengan alamat "Direktorat Jenderal Penc. dan P Kemenkes RI".

Padahal aku udah bilang, "Mbak, tulis aja Dirjen P2P". Duh, Mbaknya gimana sih... Akunya cerewet ya? Biarin, si Mbak nya kudu ngerti kalau itu surat berarti banget buat aku. Kalau Suratnya nyasar dan gak sampai ke tujuannya gimana? Serius mbak, itu hidup dan mati sayaaaa.... *drama mode ON*

Yaudah, aku bersabar aja karena kulihat alamatnya sudah benar, hanya nama kantornya saja yang gak jelas.

Udah bayar dan sebagainya, aku pulang dong. Baru sampe parkiran, aku baca lagi struk bukti kirimnya. Aku baru ngeh kalau tulisan namaku salah. Ditulisnya: FITRIANA PUSPITASARI. Ya Gusti,.. sudah berapa kali aku protes karena namaku dijudge sembarang begini? Emang harus ya nama PUSPITA berdampingan dengan nama SARI? Buat kalian-kalian yang suka nemu nama Puspita, please jangan sangkutpautin sama Sari. Aku gak kenal Sari, aku kenalnya Puspitarani, tolong laaaah! *nangis kejer*

Mbaknya dan orang-orang lain yang suka nulis Puspitasari ini gangerti aja, Bapakku pernah kirim surat protes ke kepala sekolahku sewaktu aku SD karena nama di lembar presensiku salah dari kelas berapa itu sampe aku mau lulus SD. Wajar sih menurutku, kalau namaku salah sampe di ijazah, bisa-bisa aku beneran ganti nama jadi Puspitasari ini.

Huhh! udah jamannya elektronik, gampang tinggal ketak ketik, ketiknya juga pake satu jari, kok yah masih salah sih...

Aku gak bilang semua petugas kayak gitu ya, tapi pelanggan kan raja yaa... tolong mengerti kalau semua surat dan kiriman yang diamanahkan oleh pelanggan itu adalah seperti peti emas yang harus sampai ke tangan raja sebagai upeti. Kalau gak sampai, mampuslah kami.

Begitu. Ini sudah dua minggu aku kirim surat, terus aku ingat buat lacak kiriman lewat online. Dulu sih Mbak nya bilang suratnya bakal sampe dalam waktu 2 hari.

Alhamdulillah, sudah sampai. Semoga beneran ke tujuannya. Aku mencoba percaya aja, berdoa dan menunggu sampai dapat konfirmasi dari penerima. Semoga sih gak sampai aku mau sidang skripsi, belum dikirim juga tuh file yang aku minta. 

Adakah pembaca yang bekerja di kantor itu? Tolonglah bantu sayaaa *puppy eyes*

Source: dokumentasi pribadi

Reaksi:

2 komentar:

  1. Maksih kak info nya, aku sih jarang pakai pos indonesia, jadi gk tau...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Bagas, iya sama-sama... lain kali coba ya, kirim surat ke rumahku juga gak papa :v

      Hapus